DOLANAN CORAT-CORET

DOLANAN SAKTI SING ISO NYORAT-NYORET

MIMPI SUBSIDI MINYAK 1000 TRILIYUN

on October 24, 2012

Beberapa hari ini tema subsidi energi menjadi headline koran Kompas. Rupanya desakan untuk mencabut subsidi BBM menguat lagi karena harga minyak mentah dunia yang mencapai 105 US Dollar perbarel.

 

Subsidi BBM memang sangat menyakiti akal sehat. Dari struktur RAPBN 2013 yang dibahas selasa(23/10/2012) kemarin, Subsidi Energi memakan porsi paling besar, 274,7 triliyun. Mengalahkan Belanja Modal(216,1 T), Belanja Barang(167,0 T), dan Belanja Pegawai(241,1 T). Ini jumlah uang yang sangat besar. Bahkan jika nilai itu diakumulasi dari tahun 2009 sampai 2013 bisa mencapai 1000 triliyun.

 

Kita sudah tidak bisa menyangkal lagi bahwa 70% lebih penikmat subsidi BBM adalah kalangan orang mampu. Tapi 30% dipolitisisasi dengan kemasan “rakyat Indonesia” yang menjadikan seolah-olah 100%. Inilah yang dipakai partai politik untuk mencari muka kepada rakyat dengan menolak kenaikan harga BBM.

 

Sebenarnya, kalangan cendekiawan sudah menyepakati pencabutan subsidi BBM. Mulai dari ketua Persatuan Insinyur Indonesia(PII) Said Didu, Wakil Menteri ESDM (alm) Prof. Widjajono Partowidagdo, sampai Menteri BUMN Dahlan Iskan sudah sepakat. Semua dosen Teknik Mesin ITB pun juga mengungkapkan hal yang sama di sela-sela kuliah saya. Menurut mereka, 1000 triliyun selama 5 tahun  itu jika dikonversi ke pembiayaan pendidikan, kesehatan, infrastruktur, dan penelitian, dampaknya akan sangat besar.

 

Dalam 5 tahun,

1000 triliyun itu bisa dipakai untuk membangun 1 juta sekolah baru dengan masing-masing sekolah mendapat alokasi 1 miliyar. Itu sudah sangat mewah untuk ukuran sekolah.

 

Dalam 5 tahun,

1000 triliyun itu bisa dipakai untuk menciptakan 1000 kampus baru. Kalau ini nyata, program wajib belajar 9 tahun bisa langsung naik kelas ke wajib belajar 16 tahun!

 

Dalam 5 tahun,

1000 triliyun itu bisa dipakai untuk memperpanjang jalan tol yang menghubungkan seluruh kota besar di Jawa dan Sumatra. Betapa majunya infrastruktur transportasi kita.

 

Dalam 5 tahun,

1000 triliyun itu bisa dipakai menambah jalan kereta api seluruh kota besar di Sumatra. Bahkan tidak hanya jalan, uang sisanya cukup untuk pengadaan kereta api, lokomotif, dan statiun baru.

 

Dalam 5 tahun,

1000 triliyun itu bisa dipakai bisa menyulap 1000 puskemas menjadi rumah sakit. Orang miskin tidak perlu lagi ke puskemas untuk berobat murah, tapi ke rumah sakit!

 

Andai semua pemangku kepentingan di negara ini satu suara untuk kemajuan bangsa, betapa hebatnya negara ini. Pesakitan harus mau minum pil pahit jika ingin sembuh. Negara ini pun juga harus mau menelan “pil pahit” jika ingin menjadi negara yang maju. Semoga Tuhan menguatkan pemimpin kita yang bekerja untuk kepentingan bangsa ini. Amin.


One response to “MIMPI SUBSIDI MINYAK 1000 TRILIYUN

  1. alhakiki says:

    Kalau punya semua, uang bisa jadi nggak laku lho
    Mbanyol pisan seh lek iso

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: